Oleh: SPN. GP. ADE DHARMAWI, M.Ag

Salah satu sumbangan besar bahasa Melayu dalam sejarah tamadun sebelum kedatangan kedatangan agama Islam ialah perkembangan bahasa Sanskrit yang mempunyai padanan makna dalam bahasa Jawa kuno. Inilah yang dapat disaksikan sejak abad 7/8 SM sewaktu kebudayaan Hindu dengan bahasa Sanskrit sebagai wahana penyampai ilmunya dan mempengaruhi setiap akar umbi budaya Jawa.

Menyadari perkembangan bahasa Melayu yang begitu pesat, upaya pengembangan bahasa Melayu sebagaimana diakui oleh A. Teeuw telah lama diupayakan oleh orang Melayu sendiri. Untuk menyusun kosa kata Melayu secara systematis dalam bentuk kamus sejak masa peralihan ke zaman cetak sekitar abad 15 dengan adanya kamus Daftar Cina Melayu.

Sejalan dengan kebutuhan komunikasi bangsa asing dalam perdagangan dengan orang dan di wilayah Melayu, Pigafetta pada tahun 1522  telah pula merekamkan kamus bahasa Melayu dalam Daftar Melayu- Itali. Kemudian pada abad ke-16 seorang Belanda, Jan Huygen van Linschoten memastikan bahwa bahasa Melayu di Asia Tenggara sangat penting fungsinya dalam komunikasi antar bangsa daripada bahasa Francis di Eropah Barat. Bahkan dikatakannya, setiap orang yang ingin ikut serta dalam kehidupan antar bangsa di kawasan ini mutlak mengetahui bahasa Melayu.

Beberapa bulan setelah pelayar dan pedagang bangsa Belanda pertama kali menemukan kepulauan Indonesia sebagai kawasan perdagangan.  Pada tahun 1596, Kamus Bahasa Melayu – Belanda disusun oleh Frederik de Houtman (ketika pedagang Belanda ini dua bulan berada di Aceh sebagai tawanan Sultan). Kamus yang disusunnya ini diterbitkan di Nederland pada tahun 1603, kemudian terjemahannya diterbitkan pula dalam bahasa Latin dan beberapa bahasa Eropah lainnya. Dua abad kemudian kamus bahasa Melayu terbesar disusun oleh Leydekker.

Kenyataan tersebut menjadi bukti yang sangat meyakinkan tentang keberadaan bahasa Melayu yang mempunyai pristise  mengatasi semua bahasa yang ada Asia Tenggara. Perkembangan bahasa Melayu semakin memastikan dirinya sebagai lingua franca ketika bahasa Melayu tidak hanya terbatas sebagai bahasa perdagangan tetapi juga sebagai alat komunikasi dalam penyebaran dan pengembangan agama Islam di rantau ini. Sejak itu bahasa Melayu menjadi world view of Islam bagi Uqala (pemikir), ‘Umara (kalangan pemerintah/kerajaan) ‘Ulama (alim ulama) maupun kalangan Syu’ara (para penyair/sastrawan).

Keberadaan bahasa Melayu sebagai lingua franca (termasuk tujuh besar bahasa internasional) dan world view of Islam (bahasa internasional ke dua dalam dunia Islam setelah bahasa Arab) semakin mengukuhkan kesejagatannya  ketika bahasa Arab (bahasa agama Islam) turut memperkaya kosa kata bahasa Melayu dan dipilihnya huruf Arab sebagai keperluan skrip bahasa Melayu (huruf Arab-Melayu = Jawi). Begitu juga dalam bidang kesusastraan, terutama sastra Melayu klasik (syair, pantun, gurindam, hikayat, ghazak, matsnawi, nazam, ruba’i dan kit’ah) merupakan kesan langsung pengaruh perkembangan Islam di dunia Melayu.

Keberadaan bahasa Melayu di wilayah Asia Tenggara dalam perkembangan menjelang kemerdekaan menjadi cikal bakal bahasa nasional. Kehadiran bahasa Indonesia sebagai bahasa nasional Indonesia, bahasa Malaysia sebagai bahasa kebangsaan Malaysia, Bahasa Brunei sebagai bahasa kebangsaan Brunei adalah hasil perjalanan sejarah yang dimulai dari bahasa Melayu yang berkembang di wilayah Riau, Semenanjung dan Kalimantan. Bahasa Melayu terus berkembang, nyaris tanpa rintangan menuju bentuk akhirnya yaitu bahasa nasional.

Kedatangan Islam selepas runtuhnya kerajaan Hindu di Jawa telah mengubah semangat dan jiwa penduduk di rantau ini yang membawa bersamanya, semangat agama yang tinggi nilai intelek dan rasionalisme-nya.

Kemunculan rasionalisme dan intlektualisme ini boleh dilihat sebagai jiwa baru yang menandai proses revolusi dalam world view atau pandangan alam Melayu telah memesongkan daripada dunia mitos yang semakin runtuh kepada dunia akliah, pemikiran dan ketertiban.

Jika bahasa Melayu kuno disusun dengan alasan agama, seperti buku-buku Veda yang disusun dalam bahasa Sanskrit sebagai panduan memahami prinsip dan ajaran agama penganut Hindu, hal ini juga berlaku terhadap dunia Melayu selepas kedatangan Islam.

Pelbagai panduan dan kitab disusun. Sejalan dengan itu, bahasa Melayu sudah mula menjadi sarana bahasa pembinaan kerajaan/negara, bahkan mula mengecambahkan tunas keilmuan dalam pelbagai bidang dan genre seperti: kesusastraan, falsafah dan mantik.

Kenyataan ini menunjukkan bagaimana bahasa Melayu menjadi bahasa yang dominan dan mempunyai prestasi yang tinggi di Nusantara disbanding dengan bahasa-bahasa daerah yang pernah berkembang di berbagai pelosok wilayah Nusantara.

Keagungan bahasa Melayu, pernah digambarkan oleh cendikiawan dan pengembara Barat, seperti Jan Huyghen van Linschoten (Belanda) yang pernah tinggal di Indonesia antara 1486-1592, berpendapat sebagaimana yang dikutip oleh Ismail Hussein: bahwa bahasa Melayu itu bukan sahaja sangat harum namanya, tetapi bahasa itu juga dianggap bahasa yang sehormat-hormatnya di antara bahasa negeri Timur dan bahwa orang yang tiada tahu bahasa itu di Kepulauan Melayu dapatlah dibandingkan dengan orang yang tiada tahu bahasa Prancis di negeri Belanda pada zaman itu.

Dalam Kongres bahasa dan Persuratan Melayu keempat 1984. Menteri Pelajaran pada ketika itu, Datuk Abdullah Haji Ahmad Badawi berpendapat: Sejak ratusan tahun, bahasa Melayu telah menjadi lingua franca yang tiada tolok bandingnya di rantau ini, iaitu bahasa perhubungan yang mesti digunakan oleh pelbagai pihak yang mempunyai kepentingan di rantau ini. Dalam penulisan dan intlektual pula, bahasa Melayu mampu mendukung idea serta pengucapan kreatif seperti yang terdapat dalam Hikayat Hang Tuah, Sejarah Melayu dan ratusan manuskrip lama dalam pelbagai bidang ilmu pengetahuan yang kini tersimpan di beberapa buah Negara di dunia.
Maka pada abad ke 16/17 M, kita telah menyaksikan suatu kesuburan dalam penulisan sastra, falsafah, metafisika, dan teologi rasional yang disifatkan oleh Syed Naquib al-Attas sebagai tiada tolok bandingnya di mana mana dan pada zaman apapun di Asia Tenggara.

Dengan kepesatan penyebaran agama Islam, bahasa Melayu-Indonesia haruslah dianggap sebagai bahasa Islam dan  merupakan bahasa yang kedua terbesar dalam dunia Islam setelah bahasa Arab.

Perkembangan ini tentunya mempunyai signifikan yang tersendiri dalam pembinaan tamadun Melayu. Dengan berlakunya revolusi rohaniah ini, maka Islam telah memberi kesan intlektual dan rasional yang bukan sahaj berlaku di isatan atau keratin, tetapi juga berlaku kepada seluruh rakyat seperti yang terbukti bahwa bukan semua tulisan dibuat untuk menyukakan bagi raja-raja Melayu ketika itu. Perkembangan ilmu pengetahuan tidak sahaja berkembang di pusat-pusat kebudayaan seperti di istana yang merupakan great tradition seperti zaman Hindu, kegiatan intlektual juga turut tersebar di kalangan little tradition. Jika ini keadaannya, bagaimana masyarakat Islam pada ketika itu dapat sampai ke tahap pemikiran sedemikian jika tidak menguasau atau menimba ilmu yang didatangkan oleh Islam. Bagaimanakah pula golongan massa turut sama tanpa merujuk mana-mana panduan seperti risalah dalam bentuk tulisan.